Advertisement

Harga Tanah di Sekitar JJLS Bantul Melonjak, dari Rp350.000 Jadi Rp2 Juta per Meter

Ujang Hasanudin
Minggu, 24 Juli 2022 - 19:47 WIB
Arief Junianto
Harga Tanah di Sekitar JJLS Bantul Melonjak, dari Rp350.000 Jadi Rp2 Juta per Meter Gambar maket Jembatan Kretek 2. - Twitter Pemkab Bantul

Advertisement

Harianjogja.com, BANTUL -- Harga tanah di wilayah Desa Parangtritis, Kapnewon Kretek, Bantul, meningkat tajam setelah adanya Jalur Jalan Lintas Selatan (JJLS). Terlebih sudah ada Jembatan Kretek 2 yang menghubungkan Parangtritis dan Pantai Samas.

Kepala Desa Parangtritis Topo mengatakan harga tanah sekitar JJLS saat ini sudah mencapai Rp2 juta per meter. “Padahal sebelumnya, saat pembangunan JJLS harga tanah masih sekitar Rp350.000 per meter saat pembebasan lahan dulu,” kata Topo, Minggu (24/7/2022).

BACA JUGA: Nyawiji Makarti, Cara ISI Jogja Me-recovery Kehidupan lewat Seni

Kemudian awalnya setelah JJLS Parangtritis jadi harga tanah sempat di angka Rp1,5 juta per meter yang dekat dengan JJLS, tetapi setelah ada Jembatan Kretek 2 harganya kembali meningkat menjadi lebih dari Rp2 juta.

Menurutnya harga tersebut sesuai yang ditawarkan oleh para pemilik tanah, tetapi sejak beberapa tahun terakhir diakuinya belum ramai jual beli tanah di wilayahnya. “Warga juga belum ada yang mau jual,” katanya.

Demikian pula dengan investor juga belum masuk wilayah Parangtritis.

Dia memprediksi ketika Jembatan Kretek 2 beroperasi dan Jembatan penghubung Bantul-Kulonprogo jadi harga tanah dipastikan akan kembali naik, terlebih setelah pembangunan Kelok 18 kelar.

BACA JUGA: Sudah Selesai, Kapan Jembatan Kretek II di JJLS Bantul Bisa Dilewati Masyarakat?

Tidak hanya di Parangtritis, harga tanah naik juga terjadi di wilayah Kalurahan Srigading, Kapanewon Sanden.

Lurah Srigading, Prabowo Sugondo mengatakan beberapa tahun lalu harga tanah di di wilayahnya khususnya yang dekat dengan JJLS masih di kisaran Rp1 jutaan per meter, tetapi saat ini sudah tembus Rp2 jutaan per meter. “Itu kalau luasannya kisaran 200 meter persegi,” katanya.

Advertisement

“Peningkatan harga tanah sudah lama, secara umum peningkatan sudah di luar harga psikologis. Yang dulu sekitaran harganya per meter Rp1 jutaan, sekarang permintaan Rp1,5-Rp2 juta, kalau pinggir JJLS,” tambah Prabwo.

Dia juga meyakini harga tanah akan terus meningkat setelah JJLS terhubung dari Kulonprogo-Bantul-Gunungkidul. Terlebih di wilayah Samas dan sekitarnya akan menjadi kawasan ekonomi khusus yang desainnya saat ini sedang disusun oleh Pemda DIY.

Advertisement

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Streaming Starjoja FM
alt

Istri di China Menuntut Selingkuhan Suaminya Senilai Rp8,2 Miliar

News
| Senin, 15 Agustus 2022, 23:17 WIB

Advertisement

alt

Tiket Masuk Borobudur dan Pulau Komodo Naik, Sandiaga Uno: Tidak Semua Tiket Destinasi Naik!

Wisata
| Senin, 15 Agustus 2022, 23:57 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement