Advertisement

Pemkot Bertemu Pedagang Jalan Perwakilan, Ini Hasilnya..

Yosef Leon
Rabu, 04 Januari 2023 - 11:57 WIB
Sunartono
Pemkot Bertemu Pedagang Jalan Perwakilan, Ini Hasilnya.. Pagar pembatas dan spanduk penanda larangan beraktivitas terpasang di sepanjang bangunan di Jalan Perwakilan kawasan Malioboro, Rabu (4/1/2023). - Harian Jogja - Yosef Leon

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA- Pemerintah Kota Jogja memberi sinyal positif soal nasib pedagang di Jalan Perwakilan yang per hari ini dilarang beraktivitas dan menempati bangunan di kawasan itu. Wacana itu dilemparkan lewat pertemuan mendadak dengan para pedagang seusai penyegelan bangunan oleh personel gabungan di Teras Malioboro 2, Rabu (4/1/2023). 

Sekretaris Daerah Kota Jogja Aman Yuriadijaya mengatakan, pihaknya berada pada dua posisi dalam kebijakan pengosongan bangunan di Jalan Perwakilan itu. Pertama, Pemkot selaku pemegang wilayah administratif ditugaskan untuk melakukan pengosongan bangunan oleh Pemda. Pedagang ditegaskan Aman, harus ikut dengan kebijakan itu. 

Advertisement

PROMOTED:  Dari Garasi Rumahan, Kini Berhasil Perkenalkan Kopi Khas Indonesia di Kancah Internasional

"Saya ingin mengatakan semuanya ya. Hari ini posisi pemkot itu adalah menutup, jadi saya minta itu dilaksanakan. Kemudian kita akan bicara dalam posisi pemkot yang lain. Jelas ya," kata Aman. 

Sementara pada posisi yang kedua, Aman melanjutkan bahwa nantinya Pemkot Jogja akan berupaya mengafirmasi usulan para pedagang soal kejelasan nasib mereka paska digusur. Ia memastikan bahwa pemerintah akan hadir dan mengkaji alternatif yang bijaksana untuk kejelasan nasib para pedagang tersebut, meskipun telah dinyatakan ilegal.

"Jadi pemkot itu ada dua posisi, pertama adalah menutup dan silahkan semuanya melaksanakan itu. Kedua pemkot akan bertindak sebagai bagian dari upaya mengayomi masyarakat. Tapi beda posisinya. Jelas," ungkap Aman.

Dua posisi itu berulang-ulang ditegaskan Aman agar para pedagang dan peserta pertemuan yang hadir tidak salah tafsir. Ia juga meralat pernyataan Ketua Forum Komunikasi dan Koordinasi Perwakilan (FKKP), Adi Kusuma Putra Suryawan yang menyebut pernyataan Aman merupakan solusi dari upaya penggusuran itu. 

"Kami bukan hadirkan solusi tapi afirmasi. Jelas? Nanti kita akan bicara. Sekarang bubar. Dan ini keputusannya begitu. Nanti kita akan bicara. Saya ingin jenengan semua melihat pemkot dalam dua kapasitas ya. Pertama menutup dan laksanakan, yang kedua afirmasi ini jangan digathukkan, ini posisi yang berbeda. Afirmasi dan kita akan bicara," katanya.

Adi Kusuma menyebut, pihaknya dan para peserta pertemuan yang hadir pada kesempatan itu memastikan akan mengikuti usulan Pemkot Jogja. Ia bersama para pedagang yang ada di Jalan Perwakilan akan melaksanakan hasil pertemuan itu dan tidak akan melakukan aktivitas apapun lagi di bangunan Jalan Perwakilan. 

"Kami ikuti pak, dan kami akan tunggu niatnya, semua di sini menyaksikan. Jadi ketika kita diberikan pilihan itu di sini semua jadi saksi. Bukan hanya saya, atau pedagang. Semua aparat keamanan mohon mengawal ini. Kita akan tunggu," kata dia. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Gempa Bumi, Bagaimana Kondisi WNI di Suriah?

News
| Selasa, 07 Februari 2023, 19:37 WIB

Advertisement

alt

Mengenal Kampung Batik Giriloyo yang Sempat Terpuruk Karena Gempa 2006

Wisata
| Selasa, 07 Februari 2023, 13:07 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement