Advertisement

2 Anak di Berbah Keracunan Chiki Ngebul, Pedagang Akan Dimintai Keterangan

Stefani Yulindriani Ria S. R
Selasa, 17 Januari 2023 - 09:17 WIB
Sunartono
2 Anak di Berbah Keracunan Chiki Ngebul, Pedagang Akan Dimintai Keterangan Chiki Ngebul - Ist

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA—Dinas Kesehatan DIY berupaya mencari pedagang yang menjual Chiki Ngebul berdampak pada dugaan keracunan dua anak di Berbah, Sleman. Upaya itu dilakukan untuk mengetahui lebih detail terkait makanan yang dijual tersebut.

Kepala Dinas Kesehatan DIY Pembajun Setyaningastutie menjelaskan guna mengetahui penyebab keracunan tersebut, dinasnya telah berupaya untuk mencari pedagang yang bersangkutan. Namun, petugas yang ke lapangan belum menemukan pedagang tersebut di lokasi tempat biasa dia berjualan. “Kami berdasarkan hasil pemantauan epidemiologinya kita menyasar penjualnya, kemarin [Selasa, 10/1/2023] memantau penjualnya malah tidak berjualan,” kata Pembajun, Senin (17/1/2023).

Advertisement

PROMOTED:  Dari Garasi Rumahan, Kini Berhasil Perkenalkan Kopi Khas Indonesia di Kancah Internasional

BACA JUGA : Keracunan Chiki Ngebul, 2 Anak di Berbah Sleman Sempat

Ia mengatakan tujuan menemui pedagang tersebut untuk mengetahui lebih lanjut terkait makanan yang dijual. Termasuk menanyakan terkait makanan tersebut memproduksi secara mandiri atau mendapatkan kiriman dari produsen yang lebih besar. Hal itu menurutnya masih akan ditelusuri untuk mendapatkan informasi lebih detail untuk ditindaklanjuti ke depan.

“Kalau dari laporan, penjual domisilinya di daerah itu juga. Tetapi saat ditanya lebih lanjut, ke sekitarnya, dia enggak jualan, belum bisa ditemui [pedagang ciki ngebul]. Kami mau lihat apakah dia buat sendiri, atau kiriman, itu masih kami telusuri,” katanya. 

“Ya kalau kondisi seperti ini, izin penjual juga tidak jelas siapa yang mengeluarkan izin. Kita juga tidak tahu, pedagang kan dia musiman. Kemudian izinnya kita tidak tahu oleh siapa,” ucapnya. 

Pembajun menyampaikan Dinkes DIY berupaya untuk mengedukasi pedagang terkait makanan yang dijualnya. Bukan berarti pemerintah melarang masyarakat berjualan, akan tetapi perlunya memberikan edukasi agar menjual makanan yang aman bagi masyarakat.

BACA JUGA : Chiki Ngebul di Pasar Malam Kulonprogo Diawasi Petugas

“Akan kami hubungkan dengan Puskesmas agar dapat diberikan edukasi,” ucap Pembajun. 

Mengingat cairan nitrogen bukan merupakan bahan yang dapat dikonsumsi. Menurutnya apabila dikonsumsi, akan berdampak pada Kesehatan seperti demam, mual dan muntah. “Itu [cairan nitrogen] bukan barang yang bisa dimakan. Tentu berdampak pada saluran pencernaannya,” katanya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Dianggap Sukses Kurangi Emisi dari Sektor Kehutanan, Indonesia Terima Rp718 Miliar

News
| Rabu, 08 Februari 2023, 21:07 WIB

Advertisement

alt

Meski Ada Gempa, Minat Masyarakat ke Turki Tak Surut

Wisata
| Selasa, 07 Februari 2023, 22:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement